Fakta Sains yang Menjelaskan Mengapa Bayi Manusia Bikin Gemas

Fakta Sains yang Menjelaskan Mengapa Bayi Manusia Bikin Gemas

Fakta Sains yang Menjelaskan Mengapa Bayi Manusia Bikin Gemas – Bayi adalah anak dari manusia atau hewan yang masih berusia sangat muda. Ketika bayi sudah mulai berjalan, disebut dengan balita. Umumnya istilah bayi diberikan kepada anak manusia yang berusia di bawah 12 bulan.

Namun definisi di berbagai tempat bisa bervariasi, bahkan ada yang hingga 2 tahun. Pertumbuhan dan perkembangan manusia adalah salah satu bagian hidup biologis dan mental yang terjadi secara kompleks di dunia ini.

Ya, manusia memang satu-satunya makhluk hidup penyintas paling dominan di Bumi ini. Nah, kali ini kita akan membahas mengenai idn poker fakta ilmiah mengenai bayi manusia. Mengapa bayi itu terlihat lucu dan menggemaskan? Mengapa terkadang bayi suka tertawa sendiri?

1. Mencari tahu maksud dari tertawa si bayi
a 1 9b3ad9f379c33a673cb97fe2c1b99836 e94aae6503bf327ab165437395746136 - Fakta Sains yang Menjelaskan Mengapa Bayi Manusia Bikin Gemas

Sebuah esai ilmiah berjudul Laughing Matters yang diterbitkan pada 2018 di laman NCBI menyatakan bahwa tertawa merupakan respons psikologis awal yang tertanam secara genetik dan bisa dilakukan oleh bayi pada empat bulan pertama dalam hidupnya. Uniknya, tawa pada bayi tidak memandang faktor sosial, budaya, atau bahasa dari lingkungannya.

Hal ini membuktikan bahwa dalam evolusinya, faktor psikologis menjadi salah satu faktor yang muncul secara alami dan universal. Tawa bayi merupakan tawa paling orisinal dan tulus yang bisa dilakukan oleh manusia. Yup, seiring dengan perkembangan usianya menginjak dewasa, manusia bisa memanipulasi tawa menjadi sebuah hal untuk berpura-pura.

Nah, pertanyaannya, mengapa bayi tertawa? Apa penyebab spesifik dari tertawa si bayi? Untuk menjawab hal ini dibutuhkan studi dan penelitian mendalam yang melibatkan psikologi dan ahli perkembangan otak pada manusia. Rupanya, tertawa adalah bahasa asli yang dihasilkan dari proses evolusi sejak zaman purba.

Tertawa merupakan salah satu respons dan bahasa tubuh paling purba yang ada dalam rantai evolusi. Menurut studi yang dilakukan oleh ahli saraf bernama Jaak Panksepp dari Universitas Washington mengungkap bahwa tertawa pada bayi juga berhubungan langsung dengan amigdala dan hipokampus, dua bagian otak yang mengatur emosi dan kesenangan. Uniknya, sirkuit saraf pada otak ini juga dimiliki oleh hewan, terutama mamalia.

Jadi, meskipun tidak ada sesuatu yang lucu, bayi masih bisa tertawa sebagai bentuk respons otaknya terhadap kejadian di sekitarnya. Misalnya, sentuhan yang membuat geli, permainan yang di sukai bayi, dan ciuman yang didapat dari orang tua membuat bayi mudah tertawa.

2. Mengapa bayi tampak menggemaskan?
a 2 9b3ad9f379c33a673cb97fe2c1b99836 efbc55c014a8cc178e2f8ae550cd9208 - Fakta Sains yang Menjelaskan Mengapa Bayi Manusia Bikin Gemas

Mengapa bayi tampak lucu dan menggemaskan? Rupanya hal ini berkorelasi dengan alasan kuat yang berhubungan dengan seleksi alam. Sebuah artikel sains yang dimuat dalam Science ABC  mengungkap hal mengejutkan tentang wajah dan perilaku bayi yang tampak menggemaskan.

Menurut studi dan penelitian yang dilakukan di Universitas Pennsylvania, ilmuwan menemukan kaitan antara kelucuan bayi dengan cara-cara natural makhluk hidup untuk menjadi penyintas di alam. Apa maksudnya? Dalam hal ini, bayi terlihat lucu dan menggemaskan adalah cara alam untuk membuatnya selamat.

Otak manusia dewasa akan merespons kelucuan bayi dan segera menumbuhkan simpati, perasaan sayang, terhibur, dan bahkan rasa kasihan pada bayi tersebut. Secara langsung, kelucuan dan kegemasan yang ada pada bayi akan menarik naluri manusia dewasa untuk merawat dan melindunginya.

Dalam evolusi, manusia menjadi salah satu organisme biologis yang kompleks dan membutuhkan perawatan yang cukup lama – di bandingkan dengan spesies mamalia lainnya. Bahkan, manusia masih butuh bimbingan dan perawatan secara mental dan fisik sampai mereka tumbuh menjadi remaja.

Nah, rupanya alam bekerja dengan cara yang unik. Untuk selamat dalam seleksi alam, kelucuan dan kegemasan menjadi bentuk atau cara evolusi dalam menyelamatkan si bayi untuk terus berada dekat dengan manusia dewasa lainnya. Hal ini sudah tertanam sejak zaman purba, di mana manusia (homo sapiens) dan genus homo lainnya yang ada saat itu, telah mengembangkan respons berupa naluri kuat antara manusia dewasa dengan bayi.

3. Bayi laki-laki terikat kuat dengan ibunya, sedangkan bayi perempuan terikat dengan ayahnya
a 3 9b3ad9f379c33a673cb97fe2c1b99836 26dc9f34e53708096f22dfdc6cf8c6fe - Fakta Sains yang Menjelaskan Mengapa Bayi Manusia Bikin Gemas

Meskipun bukan hal mutlak, namun sebagian besar anak laki-laki akan terikat kuat secara emosional dengan ibunya. Sedangkan, anak perempuan akan terikat kuat secara emosional dengan ayahnya. Mengapa demikian? Bagaimana penjelasan sains akan hal tersebut?

Bukan pilih kasih, seorang ibu memang lebih sering memanjakan anak laki-lakinya. Hal ini wajar karena seorang ibu akan sangat terikat secara emosional dan perasaan dengan bayi laki-lakinya. Begitu juga sebaliknya, biasanya anak perempuan akan lebih dekat dengan ayahnya, meskipun kedua hal ini bukan menjadi generalisasi secara mutlak.

Di catat dalam laman Verywell Mind, pakar psikologi dunia bernama Sigmund Freud sudah menjelaskan fenomena ini dengan detail dan gamblang. Dalam psikologi ada sebuah teori Freud yang berkaitan dengan kompleks Oedipus atau Oedipal. Gagasan Freud akan hal ini melahirkan teori dan hipotesis sains mengenai psikoseksual.

Nah, psikoseksual inilah yang menyebabkan secara tidak langsung, anak laki-laki akan “bersaing” dengan ayahnya untuk mendapatkan perhatian ibunya. Sedangkan, anak perempuan akan “bersaing” dengan ibunya untuk mendapatkan perhatian ayahnya. Di sisi lain, secara psikologis, orang tua dapat mencurahkan kasih sayang pada anak-anaknya dengan porsi yang berbeda, meskipun tanpa di sadari.

Beberapa penyebab lainnya tentu juga berhubungan dengan kombinasi antara evolusi dan sosial. Bagi kebanyakan bayi atau anak laki-laki, ibu adalah sosok segalanya di bandingkan ayahnya. Uniknya, seorang anak perempuan justru menganggap bahwa ayahnya adalah pahlawan pertamanya.

Terlepas dari studi dan penelitian ini, akan lebih baik jika orang tua mampu memberikan kasih sayang yang seimbang tanpa membedakan. Memberikan kasih sayang dan cinta kepada anak merupakan kewajiban yang mutlak bagi orang tua mana pun. Namun, orang tua juga jangan sampai memanjakan anak-anaknya secara berlebihan.

4. Bayi bisa melihat hal-hal yang tidak dapat dilihat orang dewasa
a 4 9b3ad9f379c33a673cb97fe2c1b99836 5f54aa95959d0643e17f9d54d8d231b8 - Fakta Sains yang Menjelaskan Mengapa Bayi Manusia Bikin Gemas

Menurut studi yang pernah di catat dalam laman sains Smithsonian Magazine, penglihatan bayi sangat sensitif terhadap hal-hal yang mungkin bagi orang dewasa dianggap sepele. Dalam hal ini, bayi memang tengah berada dalam posisi perkembangan otak dan ia belajar untuk menyerap apa pun yang ada di sekitarnya.

Bayi akan memandang suatu hal atau objek baru dengan pandangan yang lebih lama dari biasanya. Persepsi dan sensitivitas ini biasanya di dapatkan ketika bayi berusia 3 hingga 8 bulan. Untuk objek-objek yang telah mereka kenal, biasanya bayi hanya akan menatapnya sesaat.

Namun, pada saat bayi berusia 8 bulan atau lebih, kebanyakan dari mereka sudah memiliki pandangan yang mendekati manusia dewasa. Sehingga, sensitivitas pandangan pada bayi juga akan memudar dan lambat laun akan sama dengan pandangan orang dewasa. Itu sebabnya bayi di anggap bisa melihat “hantu” atau apa pun yang bersifat supernatural.

Secara sains, sebetulnya hal tersebut hanya berkaitan dengan sensitivitas pandangan bayi yang sifatnya temporer atau sementara. Jadi, dalam rentang usia tertentu bayi memang bisa melihat sesuatu yang tidak bisa di lihat oleh manusia dewasa. Jangan heran jika ada bayi yang menatap sesuatu dengan sangat lama dan fokus, karena ia sedang belajar dan merespons sensitivitas pandangannya tersebut.

5. Ada beberapa kelainan genetik langka yang bisa terjadi pada bayi yang baru lahir
a 5 9b3ad9f379c33a673cb97fe2c1b99836 0b0f9b976201c64e52c734a860bc918e - Fakta Sains yang Menjelaskan Mengapa Bayi Manusia Bikin Gemas

Dalam dunia medis, ada beberapa kejadian langka yang bisa terjadi pada bayi yang baru lahir. Beberapa di antaranya bahkan terbilang sangat langka dan sulit untuk di atasi. Nah, berikut beberapa kelainan genetik langka yang bisa terjadi pada bayi, di antaranya:

  • Athelia, yakni bayi yang di lahirkan tanpa satu atau kedua puting susu, dicatat dalam laman Childrens. Kelainan ini sangat amat langka karena berkaitan dengan kelainan genetik yang memengaruhi DNA pada bayi.
  • Progeria, yakni kelainan langka pada gen tertentu sehingga menyebabkan munculnya protein yang tidak normal. Bayi pada kondisi ini akan tumbuh dengan sangat cepat dan biasanya tidak bertahan hidup hingga 15 tahun.
  • Hirschsprung, yakni kondisi medis yang berkaitan dengan usus besar di mana biasanya mengganggu proses buang air besar, di lansir dalam laman Mayo Clinic.
  • Iktiosis Herlequin, yakni sebuah kelainan pada bayi akibat mutasi gen ABCA12. Dalam kasus ini, kulit bayi akan menebal, kering, dan pecah-pecah.
  • Muscular Dystrophy, merupakan kelainan genetik bawaan yang menyebabkan bayi mengalami keterlambatan berjalan dan beraktivitas akibat melemahnya hampir seluruh bagian otot bayi, di tulis dalam Childrens National.
  • Cerebral Palsy, adalah kelainan medis yang menyebabkan kecacatan motorik pada bayi. Biasanya, bayi dengan kondisi ini, pada usia cukup akan kesulitan dalam menggenggam sesuatu dan bahkan sulit untuk duduk.

Banyak dari kelainan genetik merupakan kondisi yang sangat langka, sebagiannya bahkan di dapatkan dari faktor genetik bawaan. Namun, memeriksa dan memperhatikan perkembangan tumbuh kembang bayi tetap wajib di lakukan oleh orang tua. Berkonsultasi dengan dokter merupakan salah satu jalan terbaik untuk mengetahui perkembangan bayi yang normal.

Itulah beberapa fakta sains mengenai bayi manusia.

Tagged : / /